Entri Populer

Jumat, 01 Juni 2012

PENDEKATAN KOMUNIKATIF DAN PRAGMATIK A. PENDAHULUAN Aktifitas manusia yang disebut dengan komunikasi merupakan fenomena yang rumit dan terus-menerus berubah. Walaupun demikian, ada beberapa cirri yang bias ditemui pada sebagian besar komunikasi. Cirri-ciri tersebut mempunyai relevansi tertentu dengan pembelajaran dan pengajaran bahasa. Bahasa memegang peranan penting dalam kehidupan kita. Hal ini haruslah kita sadari benar-benar, apalagi para guru bahasa dan guru bidang studi lain pada umumnya. Dalam tugasnya sehari-hari, para guru bahasa harus benar-benar memahami bahwa tujuan akhir pengajaran bahasa adalah agar para siswa terampil berbahasa: terampil menyimak, berbicara, menulis, dan membaca. Dengan kata lain, agar para siswa mempunyai kompetensi bahasa (language competence) yang baik. Di Indonesia secara umum digunakan tiga buah bahasa dengan tiga domain sasaran, yaitu; bahasa Indonesia, bahasa daerah, dan bahasa asing. Bahasa Indonesia digunakan dalam domain keindonesiaan atau domain yang sifatnya nasional, seperti bahasa pengantar dalam pendidikan, surat menyurat dinas, dan lain-lain. Bahasa daerah digunakan dalam domain kedaerahan, seperti komunikasi antar penutur daerah, sedangkan bahasa asing digunakan sebagai komunikasi antar bangsa, atau untuk keperluan-keperluan yang menyangkut interlocutor orang asing. B. PEMBAHASAN 1. Pendekatan Komunikatif Komunikatif adalah kata sifat dari kata komunikasi. Secara etimologis, “komunikasi” berasal dari bahasa Latin. Ia terbentuk dari dua suku kata, yakni “cum” dan “umus”. Yang pertama berarti “dengan”, dan lainnya berarti “satu”. Dari dua kata tersebut, terbentuklah kata benda “communio”, lantas di-Inggriskan menjadi “communion” yang berarti kebersamaan, persatuan gabungan, pergaulan, atau hubungan. Karena untuk ber-communio diperlukan adanya usaha dan kerja, maka terbuatlah kata kerja “communicare”, yang artinya: membagi sesuatu dengan seseorang, tukar-menukar, membicarakan sesuatu dengan orang, memberitahukan sesuatu kepada seseorang, bercakap-cakap, bertukar pikiran, berhubungan, berteman. Pendekatan komunikatif yaitu pengajaran bahasa secara komunikatif, artinya pengajaran yang dilandasi oleh teori komunikatif atau fungsi bahasa. Menurut pendekatan ini tujuan pengajaran bahasa adalah untuk mengembangkan kemampuan komunikatif serta prosedur pengajaran keempat kemahiran berbahasa yang mengakui interdepensi atau saling ketergantungan antara bahasa dan komunikasi. Jadi, komunikasi berarti pemberitahuan pembicaraan, percakapan, pertukaran pikiran atau hubungan. Lebih jelas lagi, kata Communicate, seperti dalam LongmanDictionary Of Contemporary, adalah: “to make opinions, feelings, information, etc, known or understood by others”. Pendekatan komunikatif adalah pendekatan dalam pembelajaran bahasa yang menekankan pada kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi dalam situasi keseharian. Beberapa pendapat tentang pendekatan komunikatif: a. Penguasaan secara naluri yang dipunyai seorang penutur asli untuk menggunakan dan memahami bahasa secara wajar dalam proses berkomunikasi atau berinteraksi dan dalam hubungannya dengan konteks sosial (Dell Hymes) b. Pendekatan yang mengintegrasikan pengajaran fungsi-fungsi bahasa dan tata bahasa (Little Wood, 1981) c. Pendekatan yang mendasarkan pandangannya terhadap penggunaan bahasa sehari-hari secara nyata (M. Soenardi Dwiwandono, 1996). Dari pendapat-pendapat di atas tampaknya pendekatan komunikatif ingin ditekankan fungsi bahasa sebagai alat komunikasi dalam proses interaksi antarmanusia. Komunikasi di sini juga bisa berupa komunikasi lisan maupun tertulis. Latar belakang pendekatan komunikatif ini adalah perubahan-perubahan yang terjadi dalam pengajaran bahasa di negeri Inggris sejak kira-kira tahun 1960-an. Pada waktu itu di inggris situational language teaching merupakan metode yang paling utama dalam pengajaran bahasa, khususnya bahasa inggris. Para ahli linguistik terapan di negeri inggris mulai mempersoalkan kebenaran asumsi-asumsi situational language teaching ini. Hal ini disebabkan sebagian besar oleh kecaman terhadap dikotomi competence and performance. Di samping itu, para ahli di negeri inggris merasa kebutuhan yang mendesak untuk memusatkan perhatian mereka pada kemampuan komunikatif para pelajar bahasa. Istilah dan konsep ”kemampuan komunikatif” itu berasal dari Dell Hymes (1972) yang menulis suatu artikel yang dimuat oleh antara lain Pride dan Holmes (Sosiolinguistic 1972) judul artikel itu ialah On communicative competence, yang isinya antara lain adalah terdiri dari definisi kompetensi komunikatif yaitu penguasaan secara naluri yang dipunyai seorang penutur asli untuk menggunakan dan memahami bahasa secara wajar dalam proses berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain dalam hubungannya dengan konteks social. Pendekatan komunikatif didasarkan pada asumsi bahwa setiap manusia mempunyai kemampuan bawaan yang disebut language acquisition device atau alat pemerolehan bahasa. Oleh karena itu, kemampuan berbahasa bersifat kreatif dan lebih ditentukan oleh faktor internal. Pada gilirannya, model pembelajaran bahasa yang menekankan relasi stimulus-respon-penguatan digugat efektifitasnya. Pendekatan komunikatif juga berasumsi bahwa penggunaan bahasa tidak hanya terdiri dari empat kemahiran bahasa(mendengar, berbicara, menulis, dan membaca), tetapi mencakup beberapa kemampuan dalam kerangka komunikatif yang lebih luas, sesuai dengan peran partisipan, situasi, dan tujuan interaksi. Asumsi lainnya adalah bahwa belajar bahasa kedua dan bahasa asing sama seperti belajar bahasa pertama, yaitu berangkat dari kebutuhan dan minat pelajar atau siswa. Oleh karena itu, analisis kebutuhan dan minat siswa merupakan landasan dalam materi kebahasaan. Secara umum, pendekatan komunikatif memiliki beberapa karakteristik sebagai berikut: a. Tujuan pengajaran bahasa adalah mengembangkan kompetensi siswa untuk berkomunikasi dengan bahasa sasaran dalam konteks komunikasi yang sesungguhnya atau dlam situasi kehidupan yang nyata. Tujuan pendekatan komunikatif tidak ditekankan pada penguasaan gramatika melainkan pada kemampuan memproduk ujaran yang sesuai konteks. b. Salah satu konsep mendasar pendekatan komunikatif adalah kebermaknaan dari setiap bentuk bahasa yang dipelajari dan keterkaitan bentuk, ragam dan makna bahasa dengan situasi dan konteks berbahasa itu. c. Dalam proses belajar mengajar, siswa bertindak sebagai komunikator yang berperan aktif dalam aktifitas komunikatif yang sesungguhnya. Sedangkan guru memprakarsai dan merancang berbagai pola interaksi antar siswa dan berperan sebagai fasilitator. d. Aktifitas dalam kelas diwarnai secara nyata dan dominan oleh kegiatan-kegiatan komunikatif, bukan drill-drill manipulative dan peniruan tanpa makna. e. Materi yang disajikan bervariasi, tidak hanya mengandalkan buku teks, tetapi lebih ditekankan pada bahan-bahan otentik seperti berita, surat kabar, iklan, menu, dll. Dengan demikian, diharapkan pemerolehan bahasa siswa diharapkan meliputi bentuk, makna, fungsi, dan konteks social. f. Penggunaan bhasa ibu dalam kelas tidak dilarang tetapi diminimalkan sebisa mungkin. g. Dalam pendekatan komunikatif, kesalahan berbahasa siswa ditoleransi untuk mendorong keberanian siswa dalam berkomunikasi. h. Evaluasi dalam pendekatan komunikatif ditekankan pada kemampuan menggunakan bahasa dalam kehidupan nyata bukan pada penguasaan struktur bahasa atau gramatika. Ada dua hal yang mendasar dari pendekatan komunikatif ini, yaitu: a. Kebermaknaan dari setiap bentuk bahasa yang dipelajari. Berarti bahwa dalam mempelajari semua bentuk bahasa (urutan kata imbuhan, dan kategori-kategori structural) harus selalu dikaitkan dengan arti makna, karena bahasa adalah pengungkapan ide, konsep, atau nosi (notion). b. Bahwa bentuk ragam dan makna bahasa berhubungan dan terkait dengan situasi dan konteks berbahasa itu. Sedangkan dalam pengajaran bahasa arab dengan pendekatan komunikatif, ada beberapa prinsip yang bias dijadikan pegangan. Prinsip-prinsip tersebut adalah: a. Kalau mungkin sebaiknya menggunakan teks-teks arab dari referensi aslinya seperti surat kabar, majalah, atau lainnya yang berbahasa arab murni. b. Latihan-latihan siswa sebaiknya dengan menggunakan bentuk-bentuk beragam dan model yang berbeda-beda untuk mengungkap suatu makna. c. Memberikan kesempatan yang cukup bagi siswa agar mengungkapkan kreatifitas bahasanya, pikiran-pikirannya dalam semua hal yang telah diketahuinya baik lewat pendengaran maupun bacaan. d. Sebaiknya latihan-latihan untuk menggunakan bahasa dalam memahami konteks-konteks social. e. Peran guru dalam pendekatan komunikatif adalah mempermudah proses belajar dan sebagai fasilitator bagi siswa dalam menggunakan bahasa baik kosakata maupun kalimat di dalam komunikasi yang hidup. f. Adanya kegiatan kebahasaan untuk menumbuhkan ketrampilan komunikasi. g. Mempersedikit penggunaan bahasa ibu serta memperbanyak penggunaan bahasa yang dipelajari sebagai alat komunikasi antara guru dan siswa, tidak hanya ketika menyampaikan materi pelajaran saja. 2. Pendekatan Pragmatik Di dalam kamus besar bahasa Indonesia terdapat kata pragmatik, pragmatis, dan pragmatisme. Kata pragmatik di dalam kamus itu diberi makna sebagai berikut: 1. syarat-syarat yang mengakibatkan serasi tidaknya pemakaian bahasa dalam komunikasi, 2. susunan pemerintahan, dan 3. berfaedah untuk umum, memberikan hasil yang berguna untuk menambah pengerahuan dan berdasarkan kenyataan. Menurut Charles Morris, istilah pragmatik yang kita gunakan dalam kaitannya dengan pengajaran bahasa berasal dari pembagian bahasa terdiri dari tiga macam, yaitu: 1. syntactics atau sintaksis, adalah kajian tentang hubungan antara unsurunsur bahasa, 2. semantics atau semantic, yakni kajian tentang hubungan unsur-unsur bahasa dengan maknanya, dan 3. pragmatics atau pragmatik, yakni kajian hubungan unsur-unsur bahasa dengan pemakai bahasa. Menurut Suyono yang berdasarkan pendapat dari Levinson menyatakan, “pragmatik adalah kajian tentang kemampuan pemakai bahasa untuk mengaitkan kalimat-kalimat dengan konteks yang sesuai bagi kalimat-kalimat itu”. Dalam kehidupan sehari-sehari sering kita menggunakan istilah yang fragmentaris, “Engkau hendak pergi kemana?”, “Ke pasar”. Kalimat yang fragmentaris ini biasanya hanya dipakai dalam konteks percakapan oleh karena baik pembicara maupun pendengar telah mengetahui apa yang dimaksud. Oleh karena kita memakai dasar konteks (bagaimana kalimat ini digunakan), maka kita berhubungan dengan bidang kajian pragmatik. Kegiatan berbahasa secara aktual adanya sangat kompleks. Pada saat kita menggunakan bahasa itu banyak faktor yang harus diperhatikan agar wujud bahasa yang dihasilkan bisa diterima oleh orang lain dan dapat menyampaikan pesan secara efisien dan efektif. Kegiatan berbahasa dalam peristiwa komunikatif menurut pandangan pragmatik wajib menerapkan secara komprehensif prinsip pemakaian bahasa sebagai berikut: 1. Penggunaan bahasa memperhatikan aneka aspek situasi ujaran; 2. Penggunaan bahasa memperhatikan prinsip-prinsip sopan-santun; 3. Penggunaan bahasa memperhatikan prinsip-prinsip kerja sama; 4. Penggunaan bahasa memperhatikan faktor-faktor penentu tindak komunikatif. Pragmatik mengarah kepada kemampuan menggunakan bahasa dalam berkomunikasi yang menghendaki adanya penyesuaian bentuk (bahasa) atau ragam bahasa dengan faktor-faktor penentu tindak komunikatif. Faktor-faktor tindak komunikatif itu antara lain adalah: siapa berbicara dengan siapa, untuk tujuan apa, dalam peristiwa apa, jalur yang mana (lisan atau tulisan), dan dalam peristiwa apa (bercakap-cakap, ceramah, atau upacara). Suyono mendefinisikan pragmatik sebagai telaah mengenai makna tuturan (utterance) menggunakan makna yang terikat konteks. Sedangkan memperlakukan bahasa secara pragmatik ialah memperlakukan bahasa dengan mempertimbangkan konteksnya, yakni penggunaannya pada peristiwa komunikasi. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pragmatik pada hakikatnya mengarah kepada perwujudan kemampuan pemakai bahasa untuk menggunakan bahasanya sesuai dengan faktor-faktor dalam tindak komunikatif dengan memperhatikan prinsip-prinsip penggunaan bahasa secara tepat. DAFTAR PUSTAKA  Aziez, Furqanul dan Chaedar Al Wasilah, Pengajaran Bahasa Komunikatif, Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 1996  Tarigan,Henry Guntur, Pengajaran Kompetensi Bahasa, Bandung; Angkasa, 1990  Hamid,Abdul, et.al, Pembelajaran Bahasa Arab “Pendekatan, Metode, Strategi, Materi, Dan Media”, Malang; UIN Malang Press, 2008  Subiyakto, Sri Utari -Nababan, Metodologi Pengajaran Bahasa, hlm. 63.  Asyrofi,Syamsudin, dkk, Metodologi Pembelajaran Bahasa Arab, Pokja Akademik Uin Sunan Kaligaja Yogyakarta; 2006  Efendy,Ahmad Fuad, Metodologi Pengajaran Bahasa Arab, Malang; Misykat 2009  Nababan, Ilmu Pragmatik Teori dan Penerapannya, Jakarta: Dep P & K, 1987  Suyono, Pragmatik Dasar-Dasar dan Pengajarannya, Malang: YA3, 1990  Levinson, Stephen C, Pragmatics, Cambridge: Cambridge University Press Levinson, 1983

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar